Akibat Awan Panas Merapi, Sejumlah Destinasi Wisata Tutup

Iklan Semua Halaman

Akibat Awan Panas Merapi, Sejumlah Destinasi Wisata Tutup

Redaksi
Kamis, 10 Maret 2022

Destinasi Wisata Bunker Kaliadem (Foto Okezone)


ENERGITRANSFORMASI – Luncuran awan panas yang disemburkan oleh Gunung Merapi membuat pengelola destinasi wisata yang masuk dalam radius rawan terpaksa tutup. Bagaimana tidak, guguran awan panas yang diluncurkan mencapai lima kilometer ke arah tenggara pada Rabu tengah malam, 9 Maret 2022.


Menyikapi yang terjadi, Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman, Yogyakarta, Makwan mengatakan, beberapa destinasi wisata yang tutup antara lain Bunker Merapi Kaliadem dan Bukit Wisata Klangon.


"Kondisi pagi ini (Kamis, 10 Maret 2022), aktivitas Gunung Merapi sudah mulai melandai," kata Makwan pada Kamis, 10 Maret 2022, dilansir dari Tempo. “Masyarakat yang kemarin evakuasi sudah boleh kembali ke rumah masing-masing dan beraktivitas seperti biasa,” lanjutnya.


Diketahui, luncuran awan panas pada Rabu merupakan luncuran terebesar dan terjauh sejak Gunung Merapi berstatus siaga pada 5 November 2020. Diketahui destinasi wisata Bunker Merapi Kaliadem dan Bukit Wisata Klangon sempat buka tutup, mengikuti aktivitas Gunung Merapi, karena jarak yang hanya sekitar lima kilometer dari puncak Gunung Merapi.


Pada luncuran awan panas kali ini, ratusan penduduk di lereng Gunung Merapi berbondong-bondong mengungsi. Sebanyak 193 jiwa berlarian pada Kamis dini hari, 10 Maret 2022. Mereka mengungsi ke Balai Kelurahan Glagaharjo Cangkringan, Kabupaten Sleman. Rinciannya, 114 orang dewasa, 38 lanjut usia atau lansia, 40 anak dan balita, serta seorang ibu hamil.


Selain menutup aktivitas di destinasi wisata, Pemerintah Kabupaten Sleman melarang masyarakat dan para penambang pasir mendekati sungai-sungai berhulu Gunung Merapi. Musababnya, endapan awan panas juga terdapat di sungai yang berhubungan dengan Gunung Merapi, salah satunya Kali Gendol.


Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi atau BPPTKG Yogyakarta, Hanik Humaida mengatakan, pada Kamis 10 Maret 2022, pukul 00.00 sampai 06.00 WIB terjadi lagi sedikitnya sebelas kali awan panas guguran Gunung Merapi. Waktunya pada pukul 00.22, 00.54, 01.00, 01.22, 01.35, 01.59, 02.07, 02.43, 02.58, 03.00, dan 04.43 WIB. "Awan panas tercatat di seismogram dengan durasi maksimal 191 detik dan jarak luncur maksimal dua kilometer ke arah tenggara," kata Hanik.